Apa itu Sunnah?

Tuesday, December 15, 2015

Bagaimana keadaan kita jika Rasulullah SAW ada bersama dalam kalangan kita?


Bagaimana keadaan kita, jikalau Rasulullah SAW berada di dalam kalangan kita sekarang?
ماذا لو كان النبى صلى الله عليه وسلم  بيننا ؟

Wahai saudaraku seIslam yang aku sayangi:
Bagaimana keadaan kita, jikalau Rasulullah SAW berada di dalam kalangan kita sekarang?

Untuk keterangan lanjutan.....
Apa yang akan kamu jawab jikalau dilontarkan beberapa soalan ini kepada anda?
-         Adakah kamu akan jadi pengikut Rasulullah SAW atau menjadi orang yang pertama muncul menentang dan memerangi baginda SAW?
-         Adakah kamu akan mengajak manusia dengan apa yang disuruh oleh Rasulullah SAW dan mencegah apa yang dilarang oleh baginda SAW atau bagaimana keadaan kamu pada waktu itu terhadap suruhan dan larangan baginda SAW?
-         Adakah kamu termasuk di kalngan orang yang meminggirkan majlis Rasulullah SAW ataupun kamu termasuk dalam kalangan orang yang teguh mengikut semua jejaknya walaupun selangkah demi selangkah?

Wahai saudaraku seIslam yang aku sayangi:
Apakah kamu tahu, wahai orang yangku kasihi…
Di sana ada kelompok manusia menyatakan bahawa mereka beriman dengan Allah SWT dan RasulNya tetapi mereka ingin sesuatu untuk diri mereka…

Wahai saudaraku seIslam yang aku sayangi:
Apakah kamu tahu, wahai orang yangku kasihi…
Orang-orang munafik itu, mereka menampakkan kepada Rasulllah SAW bahawa mereka bersama dengan baginda dan apabila mereka berkumpul sesama sendiri, mereka menggigit hujung jari kerana geram marah terhadap Rasulullah SAW…[1]

Wahai saudaraku seIslam yang aku sayangi:
Saya harap kamu luangkan masa sekejab…bukalah mushaf al-Quran yang kamu ada...kita baca sama-sama ayat dalam kitab Allah SWT yang mewajibkan kita mengikut Rasulullah SAW sama ada baginda masih masih hidup ataupun telah meninggal dunia ini.
Benarkah Allah tidak mewajibkan kita mengikut Rasulullah SAW pada masa baginda hidup sahaja dan bila baginda wafat kita boleh bebas buat pilihan sama ada mengikut baginda atau tidak mengikut baginda?

Bukalah mushaf kamu, wahai orang yang saya sayangi:
1-       Surah Aal Imrah:164
لَقَدْ مَنَّ اللَّهُ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ إِذْ بَعَثَ فِيهِمْ رَسُولاً مِنْ أَنْفُسِهِمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِنْ كَانُوا مِنْ قَبْلُ لَفِي ضَلاَلٍ مُبِينٍ
Maksudnya:
Sesungguhnya Allah telah mengurniakan (rahmatNya) kepada orang-orang yang beriman, setelah ia mengutuskan Dalam kalangan mereka seorang Rasul dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (kandungan Al-Quran yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya), dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajar mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum Syariat). Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata.

2-       Surah al-Nisak:65
فَلَا وَرَبِّكَ لاَ يُؤْمِنُونَ حَتَّى يُحَكِّمُوكَ فِيمَا شَجَرَ بَيْنَهُمْ ثُمَّ لاَ يَجِدُوا فِي أَنْفُسِهِمْ حَرَجًا مِمَّا قَضَيْتَ وَيُسَلِّمُوا تَسْلِيمًا
Maksudnya:
Maka  Demi Tuhanmu (Wahai Muhammad)! Mereka tidak disifatkan beriman sehingga mereka menjadikan engkau hakim dalam mana-mana perselisihan yang timbul di antara mereka, kemudian mereka pula tidak merasa di hati mereka sesuatu keberatan dari apa yang telah engkau hukumkan, dan mereka menerima keputusan itu dengan sepenuhnya.

3-       Surah al-Taubah:128
لَقَدْ جَاءَكُمْ رَسُولٌ مِنْ أَنْفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَاعَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيْكُمْ بِالْمُؤْمِنِينَ رَءُوفٌ رَحِيمٌ
Maksudnya:
Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang Rasul dari golongan kamu sendiri (iaitu Nabi Muhammad s.a.w), yang menjadi sangat berat kepadanya sebarang kesusahan yang ditanggung oleh kamu, yang sangat tamak (inginkan) kebaikan bagi kamu, (dan) ia pula menumpahkan perasaan belas serta kasih sayangnya kepada orang-orang yang beriman.

4-       Surah al-Ahzab:21
لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَنْ كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا
Maksudnya:
Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)


5-       Surah al-Ahzab:36
وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ وََلا مُؤْمِنَةٍ إِذَا قَضَى اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَمْرًا أَنْ يَكُونَ لَهُمُ الْخِيَرَةُ مِنْ أَمْرِهِمْ وَمَنْ يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ ضَلَّ ضَلاَلاً مُبِينًا
Maksudnya:
Dan tidaklah harus bagi orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan - apabila Allah dan RasulNya menetapkan keputusan mengenai sesuatu perkara - (tidaklah harus mereka) mempunyai hak memilih ketetapan sendiri mengenai urusan mereka. Dan sesiapa yang tidak taat kepada hukum Allah dan RasulNya maka sesungguhnya ia telah sesat dengan kesesatan yang jelas nyata.

Adakah kamu termasuk dalam golongan yang dimaksudkan ayat-ayat tersebut?

-         Adakah kamu tahu bahawa dalam kehidupan seorang muslim itu mesti berpandukan kitab Allah dan Sunnah nabiNya dalam setiap perkara sama ada besar ataupun kecil?
-         Adakah kamu tahu bahawa sepanjang kehidupan seorang muslim itu, ia mesti berdasarkan kitab Allah dan Sunnah nabiNya?

Perhatikanlah dalam surah al-An'am:162-163
قُلْ إِنَّ صَلاَتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ* لاَ شَرِيكَ لَهُ وَبِذَلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا أَوَّلُ الْمُسْلِمِينَ
Maksudnya:
katakanlah: "Sesungguhnya sembahyangku dan ibadatku, hidupku dan matiku, hanyalah untuk Allah Tuhan Yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam. tiada sekutu bagiNya, dan dengan yang demikian sahaja aku diperintahkan, dan aku (di antara seluruh umatku) adalah orang Islam yang awal pertama - (yang berserah diri kepada Allah dan mematuhi perintahNya)".

Di manakah kamu sebagai orang yang mengikut Rasulmu SAW walaupun Nabi Muhammad SAW telah wafat…sesungguhnya Allah SWT yang kita sembah tetap hidup dan tidak sesekali mati.

Renungilah al-Furqan: 58
وَتَوَكَّلْ عَلَى الْحَيِّ الَّذِي لاَ يَمُوتُ وَسَبِّحْ بِحَمْدِهِ
Maksudnya:
Dan berserahlah engkau kepada Allah Tuhan Yang hidup, Yang tidak mati; serta bertasbihlah dengan memujiNya.


Fikirkanlah Aal Imran: 144
وَمَا مُحَمَّدٌ إِلاَّ رَسُولٌ قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِهِ الرُّسُلُ أَفَإِنْ مَاتَ أَوْ قُتِلَ انْقَلَبْتُمْ عَلَى أَعْقَابِكُمْ وَمَنْ يَنْقَلِبْ عَلَى عَقِبَيْهِ فَلَنْ يَضُرَّ اللَّهَ شَيْئًا وَسَيَجْزِي اللَّهُ الشَّاكِرِينَ
Maksudnya:
Dan Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang Rasul yang sudahpun didahului oleh beberapa orang Rasul (yang telah mati atau terbunuh). jika demikian, kalau ia pula mati atau terbunuh, (patutkah) kamu berbalik (berpaling tadah menjadi kafir)? Dan (ingatlah), sesiapa yang berbalik (menjadi kafir) maka ia tidak akan mendatangkan mudarat kepada Allah sedikitpun; dan (sebaliknya) Allah akan memberi balasan pahala kepada orang-orang yang bersyukur (akan nikmat Islam yang tidak ada bandingannya itu).

Wahai saudaraku seIslam yang aku sayangi:
 Apakah kita tidak dalam keadaan teraba-raba dalam kegelapan jahiliah pada masa dahulu lalu Allah SWT memberikan hidayah melalui Rasulullah SAW?
Dari itu saya katakan kepada kamu:
Bagaimana keadaan kita, jikalau Rasulullah SAW berada di dalam kalangan kita sekarang? Lalu baginda menyuruh kita....

1-    Menyuruh kita sembahyang lima waktu secara berjemaah.
Apakah kita ikut.....atau tidak ikut?

2-    Menyuruh kita memerintahkan anak kita agar sembahyang apabila umur tujuh tahun dan hendaklah dipukul pada umur sepuluh tahun jika tak sembahyang
Apakah kita ikut.....atau tidak ikut?

3-    Menyuruh para wanita menutup aurat dan melabuhkan hijab.
Apakah kita ikut.....atau tidak ikut?

4-    Menyuruh kita berada dalam majlis ilmu.
Apakah kita ikut.....atau tidak ikut?

5-    Menyuruh kita menzahir amalan yang dibuat oleh baginda.
Apakah kita ikut.....atau tidak ikut?

6-    Menyuruh kita makan dengan tangan kanan dan minum dengan tangan kanan…melarang kita menggunakan tangan kiri ketika makan dan minum.
Apakah kita ikut.....atau tidak ikut?

7-    Menyuruh kita jangan bercampur-gaul di antara lelaki ada wanita.
Apakah kita ikut.....atau tidak ikut?

8-    Jikalau kita dipilih oleh Rasulullah SAW sebagai utusan baginda untuk ke suatu negeri bagi mengajar manusia tentang urusan agama.
Apakah kita ikut.....atau tidak ikut?

9-    Menyuruh kita jangan menghina/mencela/mencaci-maki orang.
Apakah kita ikut.....atau tidak ikut?

10-                       Jikalau Rasulullah SAW menyuruh kita jangan membuat fitnah
Apakah kita ikut.....atau tidak ikut?

11-                       Jikalau Rasulullah SAW menyuruh kita jangan mengumpat.
Apakah kita ikut.....atau tidak ikut?

12-                       Menyuruh kita berpegang teguh dengan kitab Allah dan sunnah nabiNya. Baginda juga telah bersabda:
" تركت فيكم ما إن إعتصمتم  به لن تضلوا أبدا كتاب الله وسنتى "
Adakah kita termasuk dalam kalangan orang yang berpegang dengan keduanya...atau kita membelakangkan keduanya?
13-                       Dan lain-lain.....

Wahai saudaraku seIslam yang aku sayangi:
Bagaimana keadaan kita, jikalau Rasulullah SAW berada di dalam kalangan kita sekarang?

Adakah kamu dalam kalangan orang yang mendekati majlis baginda ....atau menjauhi dari majlis baginda SAW?
  
Wahai saudaraku seIslam yang aku sayangi:
Apabila kita bertemu dengan Nabi SAW pada hari Kiamat nanti di kolam al-Kausar. Apakah kamu rasa bahawa kamu termasuk dalam kalangan orang yang berhak untuk minum seteguk dari kolam al-Kausar itu...ataupun termasuk dalam kalangan orang yang dihalau dengan ucapan: "

 (سُحْقًا سُحْقًا لِمَنْ بَدَّلَ بَعْدِي)
Maksudnya:
Pergilah jauh-jauh bagi orang yang telah berubah setelah kewafatanku".(Riwayat al-Bukhari)

Wahai saudaraku seIslam yang aku sayangi:
Saya hanya inginkan  kamu berfikiran positif dan bukannya negetif...inilah matlamat ciptaan yang sepatutnya bagi seorang muslim yang cintakan agamanya… cintakan Tuhannya …cintakan Rasulnya…

Jadilah orang yang positif…dan jangan jadi orang yang negetif:

Mulai dari sekarang dan dari ketika ini, saya tidak ingin melanjutkan lagi halaman bacaan anda ini kerana saya telah berikan garis panduan secara ilmiah, agar anda termasuk dalam kalangan orang yang mengikut Rasulullah SAW dan merealisasikan firman Allah SWT agar tidak menyalahi apa yang disampaikan oleh Rasulullah SAW:

Surah an-Nur:62
إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ آمَنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَإِذَا كَانُوا مَعَهُ عَلَى أَمْرٍ جَامِعٍ لَمْ يَذْهَبُوا حَتَّى يَسْتَأْذِنُوهُ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَأْذِنُونَكَ أُولَئِكَ الَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ فَإِذَا اسْتَأْذَنُوكَ لِبَعْضِ شَأْنِهِمْ فَأْذَنْ لِمَنْ شِئْتَ مِنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمُ اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَحِيمٌ
Maksudnya:
Sesungguhnya orang-orang yang sebenar-benarnya beriman ialah mereka yang beriman kepada Allah dan RasulNya, dan apabila mereka turut bersama-sama dengan Rasulullah dalam sesuatu perkara yang memerlukan perhimpunan ramai, tidaklah mereka meninggalkan majlis perhimpunan itu sebelum mereka meminta izin kepadaNya. Sesungguhnya orang-orang yang meminta izin kepadamu (Wahai Muhammad) itulah orang-orang yang beriman kepada Allah dan RasulNya. Maka apabila meminta izin kepadamu untuk pergi menjalankan sesuatu urusan mereka, maka izinkanlah bagi sesiapa yang engkau kehendaki di antara mereka, dan mintalah ampun kepada Allah untuk mereka; Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Dan bagi menerapkan sumber impirasi dari firman Allah Taala:
At-Taubah:119-1290
يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَكُونُوا مَعَ الصَّادِقِينَ * مَا كَانَ لأَهْلِ الْمَدِينَةِ وَمَنْ حَوْلَهُمْ مِنَ الأَعْرَابِ أَنْ يَتَخَلَّفُوا عَنْ رَسُولِ اللَّهِ وَلاَ يَرْغَبُوا بِأَنْفُسِهِمْ عَنْ نَفْسِهِ
Maksudnya:
Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah, dan hendaklah kamu berada bersama-sama orang-orang yang benar. Tidaklah patut bagi penduduk Madinah dan orang-orang yang di sekeliling mereka dari orang-orang "A'raab" ketinggalan daripada (turut berperang bersama) Rasulullah; dan tidaklah patut mereka mengasihi diri mereka sendiri dengan tidak menghiraukan Rasulullah.

Perhatian:
Mengikut Rasulullah SAW dengan sebenar adalah dengan mengikut mazhab yang empat, mazhab ahlus sunnah waljemaah kerana rujukan mereka berdasarkan al-Quran dan as-Sunnah...



[1]  Intipati dari surah Aal Imran:119

Saturday, April 25, 2015

Sebab-sebab untuk menarik rezeki


 Maksudnya: 
Dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya), serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya.

 Maksudnya:  
10. "Sehingga Aku berkata (kepada mereka): `Pohonkanlah ampun kepada Tuhan kamu, Sesungguhnya adalah ia Maha Pengampun.
11. "(Sekiranya kamu berbuat demikian), ia akan menghantarkan hujan lebat mencurah-curah, kepada kamu;
12. "Dan ia akan memberi kepada kamu Dengan banyaknya harta kekayaan serta anak-pinak; dan ia akan mengadakan bagi kamu kebun-kebun tanaman, serta mengadakan bagi kamu sungai-sungai (yang mengalir di dalamnya).

 Maksudnya: 
Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa memperbanyak istighfar nescaya Allah akan menjadikan jalan keluar pada setiap kesulitan, dan kelapangan untuk setiap kesempitan serta memberi rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka."

 Maksudnya:  
3. serta memberinya rezeki dari jalan Yang tidak terlintas di hatinya. dan (ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan Segala perkara Yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap 
sesuatu.

 Maksudnya: 
Daripada Umar bin Al Khaththab berkata: Rasulullah SAW bersabda: "Andai kamu bertawakal kepada Allah dengan sebenar-benarnya, nescaya kamu diberi rezeki seperti rezekinya burung, pergi dengan perut kosong di pagi hari dan pulang di petang hari dengan perut terisi penuh."

 Maksudnya: 
Daripada Abu Hurairah RA berkata; Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Siapa ang ingin diluaskan rezekinya atau meninggalkan nama sebagai orang baik setelah kematiannya hendaklah dia menyambung silaturrahim".

 Maksudnya: 
39. Katakanlah (Wahai Muhammad): "Sesungguhnya Tuhanku memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya di antara hamba-hambaNya, dan ia juga yang menyempitkan baginya; dan apa sahaja yang kamu dermakan maka Allah akan menggantikannya; dan Dia lah jua sebaik-baik 
pemberi rezeki".

 Maksudnya: 
Daripada Abu Hurairah RA bahwa Nabi SAW bersabda: "Tidak ada suatu hari pun ketika seorang hamba berada pada pagi kecuali akan turun (datang) dua malaikat kepadanya lalu salah satunya berkata; "Ya Allah berikanlah pengganti bagi siapa yang menafkahkan hartanya", sedangkan yang satunya lagi berkata; "Ya Allah berikanlah kehancuran (kebinasaan) kepada orang yang menahan hartanya (bakhil) ".
 Maksudnya: 
Daripada Abdullah bin Mas'ud berkata; Rasulullah SAW bersabda: “Turutkanlah haji dan umrah dalam waktu yang berdekatan, kerana keduanya dapat menghilangkan kemiskinan dan menghapus dosa sebagaimana relau api menghilangkan karat besi, emas dan perak. Tidak ada balasan haji mabrur kecuali syurga." 

 Maksudnya: 
Daripada Mush'ab bin Sa'ad berkata Sa'ad menganggap bahawa dirinya memiliki kelebihan dibanding orang lain. Maka Nabi SAW berkata: "Tidaklah kamu ditolong dan diberi rezeki melainkan kerana adanya (do'a) orang-orang yang lemah (diantara) kamu".

 Maksudnya: 
Daripada Abu Hurairah dari Nabi SAW beliau bersabda: "Sesungguhnya Allah Ta'ala berfirman: Wahai anak Adam, fokuskanlah untuk beribadah kepadaku nescaya Aku penuhi dadamu dengan rasa cukup dan Aku tutupi kefakiranmu, jika kamu tidak mengerjakannya Aku akan penuhi kedua tanganmu dengan kesibukan dan Aku tidak menutupi kefakiranmu."

 Maksudnya: 
100. dan sesiapa yang berhijrah pada jalan Allah (untuk membela dan menegakkan Islam), nescaya ia akan dapati di muka bumi ini tempat berhijrah yang banyak dan rezeki yang makmur; dan sesiapa yang keluar dari rumahnya dengan tujuan berhijrah kepada Allah dan RasulNya, kemudian ia mati (dalam perjalanan), maka sesungguhnya telah tetap pahala hijrahnya di sisi Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

 Maksudnya:
Daripada Ibnu Umar ia berkata, "Rasulullah SAW bersabda: “…. dan dijadikan rezekiku ditempatkan di bawah bayang-bayang tomba….."

 Maksudnya: 
7. Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan Demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras".

 Maksudnya: 
32. dan kahwinkanlah orang-orang bujang (lelaki dan perempuan) dari kalangan kamu, dan orang-orang yang soleh dari hamba-hamba kamu, lelaki dan perempuan. jika mereka miskin, Allah akan memberikan kekayaan kepada mereka dari limpah kurniaNya kerana Allah Maha Luas (rahmatNya dan limpah kurniaNya), lagi Maha mengetahui.

 Maksudnya: 
Daripada 'Abdullah bin Mas'ud berkata: Rasulullah SAW bersabda: ”Sesiapa tertimpa kesusahan lalu mengeluh-ngeluhkannya kepada manusia maka kesusahannya tidak akan tertutupi dan sesiapa tertimpa kesusahan lalu mengeluh-ngeluhkan kepada Allah, hampir saja Allah memberinya rezeki samada cepat atau lambat."

Maksudnya:
16. (Nabi Muhammad diwahyukan menerangkan lagi): "Dan Bahawa sesungguhnya! Kalaulah mereka (manusia dan jin) itu berjalan betul di atas jalan (Islam), sudah tentu Kami (akan memberikan mereka sebab-sebab kemewahan, terutama) menurunkan hujan lebat kepada mereka.

Thursday, September 25, 2014

Amalan utama dalam sepanjang 10 hari pertama dalam bulan Zulhijjah


Pada ketika ini kita diizinkan oleh Allah berada pada sebaik-baik hari dalam setahun iaitu dari awal zulhijjah hingga sepuluh zulhijjah…amalan sholeh pada hari-hari yang dilalui ini sangat istimewa di sisi Allah melainkan orang yang mati syahid.. inilah yang Allah bersumpah dengannya iaitu dalam ayat pertama dalam surah al-Fajr. Oleh itu, sini dinyatakan beberapa amalan yang boleh diamalkan padanya, iaitu:



Monday, July 28, 2014

Tuesday, July 22, 2014

PERSIAPAN MENYAMBUT AIDILFITRI



Sekarang kita telah pun memasuki hari-hari terakhir bulan Ramadan. Ini bererti umat Islam hanya beberapa hari saja lagi akan menyambut Hari Raya Aidilfitri sebagai tanda kemenangan bagi umat Islam khususnya bagi orang-orang yang berpuasa, tetapi pada masa yang sama hati kita turut merasa sedih untuk meninggalkan bulan Ramadan yang penuh rahmat dan keberkatan ini kerana kita belum pasti lagi akan dapat berjumpa bulan Ramadan yang akan datang kecuali jika diizinkan dan dipanjangkan umur oleh Allah Subhanahu waTa'ala. 
Sebagaimana kelazimannya apabila saja hampir tiba Hari Raya Aidilfitri maka kebanyakan di antara kita akan sibuk membuat persiapan bagi menyambut Hari Raya seperti menyediakan keperluan rumah, menyediakan pakaian, menyediakan makanan dan minuman dan bermacam-macam lagi persediaan, semuanya itu demi meraikan Aidilfitri yang mulia. Tetapi apa yang perlu kita ingat walau macam manapun kesibukan kita, janganlah kita lupa dan lalai kewajipan terhadap Allah Subhanahu waTa'ala khususnya di akhir-akhir bulan Ramadan ini iaitu membayar zakat fitrah kerana ia merupakan satu kewajipan dan pelengkap ibadat puasa serta penampal atau penutup kecacatan-kecacatan yang berlaku ke atas ibadat puasa yang kita lakukan.
Sebenarnya agama Islam adalah agama yang mudah dan tidak mahu umatnya hidup susah kerana itu kita dinasihatkan supaya hidup sentiasa bersederhana, tidak berlebih-lebihan dan membazir, contohnya dalam menyambut Hari Raya Al-Mubarak ini, sambutlah secara sederhana dan berhemah, jangan terlalu ikut hati sehingga berbelanja lebih dari kemampuan dan menyusahkan diri, jangan jadikan sambutan Hari Raya Aidifitri untuk bermegah-megah dan bermewah-mewah sehingga berlaku pembaziran dan menjadikan kita bersifat riyak. Biarlah kita menjadi umat yang sederhana yang tidak melampau dan tidak keterlaluan dalam semua hal.

Firman Allah Subhanahu waTa'ala dalam Surah Al Israa' ayat 26 - 27: 
وَآتِ ذَا الْقُرْبَى حَقَّهُ وَالْمِسْكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ وَلا تُبَذِّرْ تَبْذِيرًا (26) إِنَّ الْمُبَذِّرِينَ كَانُوا إِخْوَانَ الشَّيَاطِينِ وَكَانَ الشَّيْطَانُ لِرَبِّهِ كَفُورًا (27)
Maksudnya:
Dan berikanlah kepada kerabatmu, dan orang miskin serta orang musafir akan haknya masing-masing; dan janganlah engkau membelanjakan hartamu dengan boros yang melampau. Sesungguhnya orang-orang yang boros itu adalah saudara-saudara Syaitan, sedang Syaitan itu pula adalah makhluk yang sangat kufur kepada Tuhannya.

Perlulah kita fahami bahawa tujuan utama Hari Raya Aidilfitri adalah untuk meraikan kejayaan hamba-hamba Allah yang telah melaksanakan ibadat puasa dengan penuh keimanan dan ketakwaan, kerana itu sambutan yang dilakukan juga biarlah atas landasan agama dan tetap menjadi ibadah. Firman Allah Subhanahu waTa'ala dalam Surah al-Baqarah ayat 185:

يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ
Maksudnya:
Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur.

Begitu juga sebagaimana yang dinyatakan dalam hadis:
وعن نافع : " أن ابن عمر كان إذا غدا يوم الفطر ويوم الأضحى يجهر بالتكبير حتى يأتي المصلى ، ثم يكبر حتى يأتي الإمام ، فيكبر بتكبيره " أخرجه الدارقطني بسند صحيح
Maksudnya:
Bahawa Ibnu Umar RA, apabila beliau keluar pada hari raya sama fitri atau adha, beliau bertakbir secara meninggikan suara sehingga sampai tempat sembahyang kemudian terus takbir sehingga datang imam dan sama-sama bertakbir beliau.

Bagi mencapai maksud tersebut agama Islam memberikan kita bimbingan dan panduan cara sambutan yang betul untuk diikuti dan dipraktikkan, antaranya ialah : 

Pada Malam Hari Raya Pertama kita disunatkan menghidupkan malam tersebut dengan laungan takbir dan terus menghidupkannya dengan bacaan Al-Qur'an, berzikir, berdoa dan sebagainya. Bukan meraikan malam tersebut dengan perkara-perkara yang membahayakan dan memudaratkan apatah lagi perkara yang mengganggu ketenteraman orang lain dan elakkan membuat persiapan di saat-saat akhir sehingga larut malam menyebabkan ada yang tidak sempat menunaikan Sembahyang Fardu Subuh dan Sembahyang Sunat Hari Raya Aidilfitri kerana tidak terjaga dan keletihan. 

Pada pagi Hari Raya pula, kita disunatkan mandi dengan niat kerana kedatangan Aidilfitri dan bukannya mandi seperti hari-hari biasa, kita juga disunatkan memakai bau-bauan yang harum, membersihkan diri dengan bergunting rambut, memotong kuku serta memakai pakaian yang paling elok kerana hari tersebut merupakan hari untuk berhias-hias dan berelok-elok.  Sebagaimana yang diriwayatkan dalam kitab Muwatta':
فقد أخرج مالك في موطئه عن نافع : " أن ابن عمر رضي الله عنهما كان يغتسل يوم الفطر قبل أن يغدو إلى المصلى " وهذا إسناد صحيح
Maksudnya:
Daripada Nafi' katanya:Ibnu Umar RA mandi hari raya fitrah sebelum bertolak ke tempat sembahyang raya. 

Begitu juga dalam riwayat yang lain:
عن ابن عمر رضي الله عنهما أيضاً لبس أحسن الثياب للعيدين . قال ابن حجر : " روى ابن أبي الدنيا والبيهقي بإسناد صحيح إلى ابن عمر أنه كان يلبس أحسن ثيابه في العيدين ". ( فتح الباري 2/51
Maksudnya:
Daripada Ibnu Umar RA juga bahawa beliau memakai pakaian yang terbaik untuk dua hari raya.
Sebelum ke masjid untuk bersembahyang Hari Raya pula, kita disunatkan memakan buah kurma dengan bilangan yang ganjil, inilah yang diamalkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam sebelum ke masjid untuk bersembahyang Hari Raya. Sebagaimana yang dinyatakan dalam hadis:
عن أنس رضي الله عنه قال : " كان النبي صلى الله عليه وسلم لا يغدوا يوم الفطر حتى يأكل تمرات ، ويأكلهن وتراً " أخرجه البخاري .
Maksudnya:
Daripada Anas bin Mlik katanya, adalah Rasulullah SAW itu tidak bertolak ke tempat sembahyang hari raya sehinggalah baginda makan beberapa biji kurma dan baginda makan dengan bilangan ganjil.

Bagi memeriahkan suasana sambutan Hari Raya Aidilfitri, sudah tentunya amalan ziarah-menziarahi, kunjung-mengunjungi kaum keluarga, sanak-saudara, jiran tetangga dan sahabat handai semata-mata untuk bermaaf-maafan dan mengeratkan hubungan silaturahim. 

Dalam meraikan Hari Raya Aidilfitri ini, elakkanlah keraian ini dari dicemari dengan perkara-perkara yang bertentangan dengan hukum syara’ dan berdosa, antaranya bersalaman dengan bukan muhrim, memakai pakaian yang mendedahkan aurat, menghidangkan benda-benda haram dan sebagainya. Perbuatan sedemikian tidak mendatangkan berkat, bahkan akan mencemarkan erti sebenar kedatangan Hari Raya Aidilfitri itu, di samping mendatangkan dosa dan menyebabkan kemurkaan Allah Subhanahu waTa'ala. 

Akhirnya marilah kita sama-sama meraikan hari kemenangan iaitu Hari Raya Aidilfitri yang akan menjelang ini dengan mentaati apa yang telah diajarkan oleh agama Islam.

Mudah-mudahan ibadat puasa Ramadan dan segala amal ibadat yang kita kerjakan selama ini diterima oleh Allah Subhanahu waTa'ala dan mendapat rahmat dan keberkatan serta keampunan dari Allah Subhanahu waTa'ala. Amin Ya Rabbal'alamin. 

Dari itu marilah kita sama-sama merebut peluang untuk mendapatkan kebaikan yang dijanjikan oleh Allah SWT. Firman Allah Subhanahu waTa'ala dalam Surah Ali'Imran ayat 133:

وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ
Maksudnya
Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) syurga yang bidangnya seluas Segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa;